Menteri ESDM Sebut Bakal Ada Kenaikan Harga Pertalite-Solar!

CANALBERITA.COM – Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif memberikan sinyal bahwa harga Bahan Bakar Minyak (BBM) jenis bensin Pertalite (RON 90) dan Solar akan dinaikkan.

Arifin menyebut, pemerintah dalam jangka menengah akan melakukan penyesuaian harga Pertalite dan minyak Solar sebagai respons atas lonjakan harga minyak dunia.

“Strategi menghadapi dampak kenaikan harga minyak dunia, untuk jangka menengah.. akan dilakukan penyesuaian harga Pertalite, minyak Solar, dan mempercepat bahan bakar pengganti seperti Bahan Bakar Gas (BBG), bioethanol, bio CNG, dan lainnya,” ungkapnya dalam Rapat Kerja dengan Komisi VII DPR RI, Rabu (13/04/2022).

Tahapan Pilkada 2024

Seperti diketahui, harga bensin Pertalite dan Solar subsidi pada periode 1 April 2022 ini tidak mengalami perubahan, di mana masing-masing masih dipertahankan pada Rp 7.650 per liter dan Rp 5.150 per liter. Sementara harga Pertamax (RON 92) sudah dinaikkan menjadi Rp 12.500 – Rp 13.000 per liter dari sebelumnya Rp 9.000 – Rp 9.400 per liter.

Sedangkan harga Solar non subsidi kini sudah dibanderol sebesar Rp 12.950 – Rp 13.550 per liter untuk jenis Dexlite (CN 51). Artinya, ada selisih setidaknya Rp 7.800 per liter dengan harga Solar bersubsidi.

Selain itu, lanjutnya, dalam jangka menengah ini, pemerintah juga akan meningkatkan cadangan operasional menjadi 30 hari dan manajemen stok secara jangka panjang, serta melakukan optimalisasi campuran Bahan Bakar Nabati (BBN) dalam Solar.

Dia menyebut, sejumlah langkah ini merupakan respons pemerintah atas melonjaknya harga minyak dunia. Kondisi geopolitik internasional, terutama sejak serangan Rusia ke Ukraina pada 24 Februari 2022 lalu, juga turut memicu lonjakan harga minyak mentah Indonesia (ICP) pada Maret mencapai US$ 98,4 per barel.

“ICP ini jauh di atas asumsi APBN yang hanya mengasumsikan sebesar US$ 63 per barel,” ucapnya.

Sementara untuk jangka pendek, salah satu skenario yang akan dilakukan pemerintah yaitu menambah kuota BBM subsidi seperti Solar, minyak tanah, hingga BBM khusus penugasan seperti Pertalite (RON 90).

Dia menyebut, kuota Solar subsidi diusulkan bertambah sebesar 2,29 juta kilo liter (kl) menjadi 17,39 juta kl, minyak tanah bertambah 0,10 juta kl menjadi 0,58 juta kl, dan Pertalite bertambah 5,45 juta kl menjadi 28,50 juta kl.

“Beberapa langkah strategi dalam menghadapi kenaikan harga minyak dunia kami siapkan… Jangka pendek, kami mengusulkan perubahan kuota BBM jenis tertentu yaitu minyak Solar, minyak tanah, dan JBKP Pertalite dan penyesuaian harga BBM non subsidi,” ungkapnya.

(sumber: cnbcindonesia.com)