Unjuk Rasa Antiperang, Ribuan Orang di Sejumlah Kota di Rusia Ditangkap

CANALBERITA.COM – Presiden Rusia, Vladimir Putin sempat mengklaim mendapat dukungan publik untuk menginvasi Ukraina. Namun kenyataannya, publik di kota-kota Rusia menggelar aksi demonstrasi dan menyerukan antiperang.

Dilansir The Guardian, Jumat (25/2/2022), ribuan orang bergabung dalam protes antiperang di Rusia, setelah invasi Ukraina. Polisi menangkap lebih dari 1.700 pengunjuk rasa yang turun ke jalan di kota-kota di seluruh Rusia.

Aksi unjuk rasa berlangsung malam hari. Mereka memprotes kampanye militer.

Tahapan Pilkada 2024

Polisi telah melakukan setidaknya 1.702 penangkapan di 53 kota Rusia pada Kamis (24/2) malam. Sebagian besar penangkapan dilakukan di Moskow dan St Petersburg, di mana massa paling banyak.

Para pengunjuk rasa meneriakkan kalimat ‘Tidak untuk perang!’.

Salah satu pengunjuk rasa di Moskow, Alexander Belov mengatakan Putin telah kehilangan akal sehatnya. “Saya pikir kita tidak akan pernah melihat perang seperti ini di abad ke-21. Ternyata kita hidup di Abad Pertengahan,” kata Belov.

Suasana di Moskow gelap dan suram beberapa jam setelah Putin mengumumkan serangan militer luas ke Ukraina.

“Saya malu untuk negara saya. Sejujurnya, saya tidak bisa berkata-kata. Perang selalu menakutkan. Kami tidak menginginkan ini,” kata warga lainnya, Nikita Golubev (30).

Perempuan yang berprofesi sebagai guru itu heran dengan langkah negaranya menginvasi Ukraina. Kemarahan dan keputusasaannya dibagikan oleh banyak orang yang bepergian ke pusat kota Arbat Street.

Di pusat budaya Ukraina di ujung jalan, suasananya bahkan lebih suram. Administrator Ukraina mengatakan pusat budaya Ukraina itu mempromosikan bahasa, tradisi, dan identitas negara.Pusat budaya Ukraina tersebut akan ditutup pemerintah pada Senin pekan depan.

“Kami dibom saat kami berbicara. Tentu saja kami tutup! Tuhan Yesus, apa yang terjadi?” teriak pengurus yang tidak mau disebutkan namanya.

Pada hari Selasa, salah satu tokoh media paling populer di Rusia, Yuri Dudt, mengatakan dia ‘tidak memilih rezim ini’ dan kebutuhannya akan sebuah kerajaan, dan merasa malu. Hal itu diunggahnya dalam sebuah posting-an, dan disukai hampir satu juta netizen dalam 24 jam.

Sebuah jajak pendapat baru oleh Levada Center independen yang dirilis pada hari Kamis menunjukkan bahwa hanya 45 persen orang Rusia yang mendukung langkah pengakuan yang mendahului peristiwa dramatis Kamis pagi.

“Saya tidak berpikir Putin akan bersedia untuk pergi jauh-jauh. Bagaimana kita bisa mengebom Ukraina? Negara kita memiliki perbedaan pendapat, tetapi ini bukan cara untuk menyelesaikannya,” kata Ksenia Moskow.

Elit budaya dan olahraga Rusia, yang biasanya sangat mendukung Putin dan sering dipanggil oleh Putin selama kampanye pemilihan untuk mengumpulkan dukungan rakyat, juga mengungkapkan kekhawatiran mendalam mereka tentang invasi Rusia.

Valery Meladze, penyanyi paling dicintai di negara itu, memposting video emosional di mana ia memohon Rusia untuk menghentikan perang. “Hari ini terjadi sesuatu yang seharusnya tidak pernah terjadi. Sejarah akan menjadi hakim dari peristiwa ini. Tapi hari ini, saya mohon, tolong hentikan perang,” ujar Meladze.

Demikian juga, pemain sepak bola internasional Rusia Fyodor Smolov memposting di saluran Instagram-nya ‘No to War!!!’.

Masih berdasarkan The Guardian, Intelijen Amerika Serikat (AS) telah berbulan-bulan memperingatkan Rusia akan berusaha untuk mengarang dalih utama sebelum meluncurkan invasi ke Ukraina. Pada akhirnya, tidak ada bendera palsu besar yang datang, dan para ahli sekarang percaya bahwa Putin memutuskan untuk bertindak tanpa mengumpulkan dukungan dari pemilihnya sendiri.

“Putin tampaknya sama sekali tidak peduli dengan persetujuan di jalan. Dia bertindak tidak seperti politisi yang membutuhkan dukungan publik, tetapi seperti seorang tokoh dari buku sejarah nasional yang hanya peduli dengan persetujuan sejarawan dan pembaca masa depan, ” tweet Alexander Baunov, seorang analis politik di Carnegie Moscow Center.

Di televisi pemerintah Rusia, invasi itu dibingkai sebagai misi defensif yang bertujuan untuk melestarikan kehidupan Rusia.

“Apa gunanya serangan pertama yang besar? Betapapun aneh atau sinisnya kedengarannya, itu sebenarnya manusiawi karena memungkinkan semua orang di sekitar untuk mencegah pembantaian besar-besaran. Dengan melumpuhkan Ukraina, kehidupan dipertahankan,” kata pakar Vladislav Shurygin di program Channel One Vremya Pokazhet.

(sumber: detik.com)