Bunda, Mulai Besok Harga Minyak Goreng Bisa Turun Lagi!

CANALBERITA.COM – Pemerintah mengumumkan kebijakan terbaru harga minyak goreng. Salah satunya, menetapkan harga eceran tertinggi (HET) minyak goreng berdasarkan kategori.

“Per 1 Februari 2022 kami juga akan memberlakukan penetapan harga eceran tertinggi minyak goreng dengan rincian minyak curah Rp11.500 per liter, minyak goreng kemasan sederhana Rp13.500 per liter, minyak goreng kemasan premium Rp14.000 per liter. Seluruh HET sudah termasuk PPN di dalamnya,” kata Lutfi mengumumkan kebijakan minyak goreng terbaru yang disiarkan virtual, Kamis (27/1/2022).

Sebelumnya, pemerintah menetapkan minyak goreng satu harga Rp14.000 per liter. Harga ini masih tetap berlaku selama masa transisi sejak pengumuman kebijakan terbaru.

“Kepada produsen kami menginstruksikan percepat penyaluran minyak goreng dan memastikan tidak habis stok di pedagang dan pengecer. Untuk masyarakat dihimbau bijak dan tidak panic buying. Kami jamin stok minyak goreng tersedia terjangkau,” sebut Lutfi.

Pemerintah, lanjutnya, akan mengambil langkah hukum tegas kepada pelaku usaha yang tidak patuh atau coba melanggar ketentuan.

“Kami harap harga minyak goreng bisa lebih stabil serta menguntungkan pedagang distributor dan produsen,” sebutnya.

Pemerintah mengumumkan triple combo kebijakan soal minyak goreng. Yang diharapkan bisa menjaga ketersediaan dan kestabilan harga minyak goreng di tengah laju penguatan harga CPO.

Selain menetapkan HET baru, pemerintah mewajibkan eksportir minyak goreng memasok kebutuhan domestik sebesar 20% dari total volume kapasitasnya di tahun 2022.

Kewajiban atau domestic market obligation (DMO) itu dapat berupa minyak sawit mentah (crude palm oil/ CPO) atau olein. Lutfi menjelaskan, kebijakan DMO yang diterapkan adalah, eksportir minyak goreng wajib memasok 20% dari volumenya untuk dalam negeri di tahun 2022.

“Selain DMO, akan diberlakukan juga domestic price obligation (DPO), sebesar Rp9.300 per kilogram untuk CPO dan Rp10.300 per kg untuk olein. Kedua harga ini sudah termasuk PPN di dalamnya,” kata Lutfi.

(sumber: cnbcindonesia.com)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.