Facebook Rugikan Anak-Anak dan Picu Perpecahan

CANALBERITA.COM – Seorang mantan karyawan Facebook mengatakan kepada anggota parlemen Amerika Serikat (AS) jika situs dan aplikasi perusahaan merugikan anak-anak, memicu perpecahan, dan melemahkan demokrasi.

Frances Haugen, seorang mantan manajer produk berusia 37 tahun yang menjadi whistleblower, mengkritik keras perusahaan tersebut dalam sebuah dengar pendapat di Capitol Hill.

“Kepemimpinan perusahaan tahu bagaimana membuat Facebook dan Instagram lebih aman, tetapi tidak akan membuat perubahan yang diperlukan karena mereka telah menempatkan keuntungan astronomis mereka di atas orang-orang,” terangnya.

Dia mengkritik pendiri dan kepala perusahaan Mark Zuckerberg karena memiliki kendali luas. Dia mengatakan bahwa “tidak ada yang saat ini meminta pertanggungjawaban Mark selain dirinya sendiri.”

Haugen mengatakan kepada CBS News pada Minggu (3/10) bahwa dia telah berbagi sejumlah dokumen internal Facebook dengan Wall Street Journal (WSJ) dalam beberapa pekan terakhir.

Dengan menggunakan dokumen tersebut, WSJ melaporkan bahwa penelitian yang dilakukan oleh Instagram menunjukkan bahwa aplikasi tersebut dapat membahayakan kesehatan mental anak perempuan.

Ini adalah tema yang dilanjutkan Haugen selama kesaksiannya pada Selasa (5/10).

Dia pun memuji pemadaman besar-besaran layanan Facebook pada Senin (4/10), yang mempengaruhi pengguna di seluruh dunia.

“Kemarin kami melihat Facebook dihapus dari internet,” katanya.

“Saya tidak tahu mengapa itu down, tetapi saya tahu bahwa selama lebih dari lima jam, Facebook tidak digunakan untuk memperdalam perpecahan, mengacaukan demokrasi, dan membuat gadis-gadis muda dan perempuan merasa buruk tentang tubuh mereka,” ungkapnya.

Dia menegaskan harus ada pengawasan Kongres AS mulai saat ini. “Kita harus bertindak sekarang,” tegasnya.

Facebook telah membantah tuduhannya dan membela catatan keamanannya. Facebook mengatakan Haugen berbicara tentang area yang tidak dia ketahui. Itu terjadi di tengah meningkatnya pengawasan terhadap raksasa media sosial dan meningkatnya seruan untuk regulasinya.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan setelah sidang, Facebook mengatakan tidak setuju dengan pendapat Haugen tersebut. Namun Facebook setuju sudah saatnya untuk mulai membuat aturan standar untuk internet.

“Sudah 25 tahun sejak aturan untuk internet diperbarui, dan alih-alih mengharapkan industri membuat keputusan sosial yang menjadi milik legislator, sekarang saatnya Kongres bertindak,” bunyi pernyataan itu.

Direktur Komunikasi Kebijakan Facebook Andy Stone langsung men-tweet tanggapan atas kesaksiannya, mengatakan dia ditanya tentang area yang tidak dia kerjakan – termasuk keselamatan anak dan Instagram.

Facebook adalah situs media sosial paling populer di dunia. Perusahaan mengatakan memiliki 2,7 miliar pengguna aktif bulanan. Ratusan juta orang juga menggunakan produk perusahaan lainnya, termasuk WhatsApp dan Instagram.

Namun situs ini menghadapi banyak kritikan. Mulai dari gagal melindungi privasi pengguna hingga tidak cukup berbuat untuk menghentikan penyebaran disinformasi.

Sementara itu, Senator Republik dan Demokrat pada Selasa (5/10) bersatu dalam kebutuhan akan perubahan di perusahaan – topik kesepakatan yang langka antara kedua partai politik.

Anggota parlemen dari kedua belah pihak menyuarakan kritik terhadap Facebook selama persidangan.

“Kerusakan kepentingan pribadi dan harga diri yang ditimbulkan oleh Facebook hari ini akan menghantui satu generasi,” kata Senator Demokrat Richard Blumenthal.

“Big Tech sekarang menghadapi momen kebenaran yang mengejutkan,” tambahnya, mengacu pada bagaimana perusahaan tembakau menyembunyikan efek berbahaya dari produk mereka.

Rekan Republik Dan Sullivan mengatakan dunia akan melihat ke belakang dan bertanya, “apa yang kita pikirkan?” mengingat pengungkapan tentang dampak Facebook pada anak-anak.

(sumber: okezone.com)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.