Palang Merah: Asia Tenggara Butuh Akses Vaksin Demi Tekan Kematian COVID-19

canalberita.com — Federasi Internasional Perhimpunan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah (IFRC) mengungkapkan, negara-negara Asia Tenggara membutuhkan lebih banyak bantuan untuk mengamankan vaksin COVID-19 di saat kawasan itu berjuang untuk menahan rekor infeksi dan kematian yang didorong oleh varian Delta.

Kawasan itu lolos dari yang terburuk ketika pandemi meletus tahun lalu, tetapi dalam beberapa pekan terakhir telah mencatat kematian tertinggi secara global, karena melonjaknya infeksi mendorong sistem perawatan kesehatan yang rapuh ke tepi jurang dan mengekspos kampanye peluncuran vaksinasi yang lamban. “Lonjakan COVID-19 yang didorong oleh varian Delta ini menyebabkan korban tragis pada keluarga di seluruh Asia Tenggara dan ini masih jauh dari selesai,” kata Direktur Asia Pasifik IFRC Alexander Matheou dalam sebuah pernyataan.

Tercatat bahwa sebagian besar negara Asia Tenggara termasuk Vietnam, Thailand, dan Indonesia telah mencatat rekor infeksi atau kematian COVID-19. Malaysia pada Rabu melaporkan 22.242 kasus virus corona yang merupakan rekor infeksi harian, sementara Thailand mengumumkan 312 kematian–rekor peningkatan untuk hari kedua berturut-turut. Indonesia melaporkan 1.128 kematian, turun dari level terburuknya di atas 2.000 kematian pada akhir bulan lalu, tetapi masih merupakan angka kematian harian tertinggi untuk negara mana pun di dunia.

Tahapan Pilkada 2024

Namun sementara negara-negara seperti Kanada, Spanyol, dan Inggris telah sepenuhnya memvaksin lebih dari 60 persen penduduknya, dan Amerika Serikat lebih dari 50 persen, negara-negara Asia Tenggara jauh tertinggal, menurut data Reuters.

Sebaliknya, Indonesia dan Filipina, negara terpadat di Asia Tenggara, baru memvaksin lengkap sekitar 10-12 persen penduduknya, sementara vaksinasi di Vietnam berada di bawah 2 persen. “Dalam jangka pendek, kita membutuhkan upaya yang jauh lebih besar dari negara-negara kaya untuk segera membagikan jutaan dosis vaksin berlebih mereka kepada negara-negara di Asia Tenggara,” ujar Matheou, yang mengatakan bahwa perusahaan vaksin dan pemerintah juga perlu berbagi teknologi dan meningkatkan produksi.

Ia menambahkan, bahwa harus ada target untuk tingkat vaksinasi 70-80 persen. “Minggu-minggu mendatang sangat penting untuk meningkatkan pengobatan, pengujian, dan vaksinasi, di setiap sudut semua negara di Asia Tenggara,” kata dia.

 

(Sumber: Antara)