Izin Ajak Main Malah Jual Siswi SMP di Indramayu, Korban Dipekerjakan di Karaoke di Papua

canalberita.com — Gadis berinisial SDD (14 tahun) asal Kabupaten Indramayu, Jawa Barat, bernasib malang. Ia menjadi korban Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO) atau trafficking oleh orang yag baru dikenalnya. Baru berkenalan dan diajak bermain, ternyata SDD dikirim ke Paniai, Papua.

Gadis anak pedagang bubur ini dijerumuskan ke dunia hiburan malam. Di sana siswi SMP ini diduga dipekerjakan sebagai pemandu lagu (PL) di sebuah tempat karaoke.

Beruntung, korban sudah diamankan polisi dan kini sudah dibawa ke Polres Paniai. Ibu dari SDD, Marni (33) menceritakan, kejadian itu berawal saat ada teman anaknya berinisial D datang ke rumah kontrakan mereka di Kelurahan Bojongsari pada 1 Juli 2021. Temannya tersebut lalu meminta izin untuk mengajak korban pergi bermain.

 

“Temannya itu teman baru kenal, diajak ke main terus dibawa ke rumah orang yang menyalurkan anak saya ke Papua,” ujar dia kepada Tribuncirebon.com, Rabu (11/8/2021).

Marni menceritakan, sejak saat itu, nomor kontak anaknya tidak bisa dihubungi, korban baru memberi kabar 2 hari setelahnya sejak meninggalkan rumah pada 3 Juli 2021.

Saat itu, korban baru memberi kabar kembali, kepada ibunya, SDD mengaku tengah berada di Surabaya dan dipekerjakan di sebuah kedai kopi. Marni yang mengetahui kabar itu, segera meminta anaknya yang baru kini duduk dikelas 3 SMP itu untuk pulang. Hanya saja, disampaikan Marni, pada 21 Juli 2021, korban justru kembali memberi kabar bahwa dirinya dibawa ke Paniai Papua untuk dijadikan PL di sebuah tempat karaoke.

Di sana korban diketahui juga mendapat penyiksaan dan tidak diberi makan jika tidak mau melayani tamu yang datang.

“Karena anak saya kan gak mau kerja begitu, tidak sesuai dengan yang diinginkannya, anak saya nangis-nangis minta dipulangkan,” ujar dia.

Marni mengatakan, dirinya berharap bisa bertemu lagi dengan anak keduanya tersebut. Kepada pemerintah dan pihak kepolisian, ia berharap dapat membantu proses pemulangan korban.

“Buat bapak polisi, buat ibu bupati, buat siapa saja tolong bantu biar anak saya pulang,” katanya.

(Sumber: Tribun)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.